image

(gambar: http://www.islampos.com/wp-content/uploads/2013/02/tobat.jpg?df20cf)

“Ya Allah Gusti kula sanes ahli suwara
Nanging kula mboten kiyat wonten ing neraka
Ya Gusti paring taubat dumateng kula
Estu Tuhan kang ngapura agunge dosa

Dosa kula kados wedhi ing segara
Mugi gusti kersa nampi taubat kula
Saben dinten dosa kula tambah umur suda
Kados pundi anggenipun kula nyangga

Duh Gusti kawula sowan dhateng Paduka
Sarana ngakeni dosa kelawan ndunga
Yen paring ngapura estu Gusti kuwasa
Yen mboten dingapura sinten pengajeng kula” – Terjemahan Bahasa Jawa Syiir Abu Nawas.

Syiir tersebut bereratan juga dengan penyesalan seorang pemuda yang telah terlena fatamorgana dunia.

Dia menyesal, sangat menyesal. Setiap hari hari yang dilakukannya hanyalah maksiat, maksiat yang dilaknat. Derai air mata berjatuhan membasahi pipinya.

Tubuhnya gontai, tak kuasa menahan langkah kakinya. Batinnya yang telah kotor oleh noktah-noktah jahanam tak henti-hentinya mengucurkan air mata. Ia menghela, “Duh Gusti, Apakah Engkau akan memaafkan hamba? hambamu ini yang hina dina telah banyak melalaikan nikmat-Mu? Setiap detik umur hamba berkurang, tetapi dosa hamba selalu bertambah, Ya Rabbi hamba menundukkan kepala, hati, jiwa dan raga kepada-Mu, ampunilah hambamu yang durjana ini Ya Rab, ampunilah… hamba ingin kembali membelaimu, disetiap disisa umurku dan waktu.

Brebes, 4 Juli 2014